Menyapih anak lanang

Setelah berhasil meluluskan S3 ASI si buah hati tercinta, tentu semua ibu berpikir untuk menyapih si anak. Dan tentunya masing-masing punya pertimbangan cara dan waktu yang tepat untuk menyapih si anak. Pernah denger weaning with love kan ya.. Kalau belum pernah denger coba deh baca kultwit aimi. Intinya menyapih dengan cinta, damai, anak & ibu sama2 siap.

Well.. Saya juga ingin weaning with love juga tentunya.. Dan inilah usaha-usaha saya untuk mencapainya..

  1. Mengurangi frekuensi secara perlahan. Dari awal penyapihan pertama yaitu 6 bulan tentu frekuensi minum ASI (ataupun ASIP) tentu berkurang secara alami & perlahan. Umur 23 bulan saya memutuskan untuk tidak memerah ASI lagi dikantor karna si kecil makannya sudah banyak dan ga picky eater.  Jadi sebagian besar nutrisi yang dia butuhkan, saya rasa sudah tercukupi oleh makanan & minumannya yang sengaja saya pilih dengan cermat. Plus sudah kenal UHT juga (ini lumayan bisa mengalihkan perhatian dari nenen) dan udah bisa tahan 8 jam tanpa nenen.
  2. Tentu dengan sounding. Ngasih tau jauh-jauh hari sebelumnya. Kapan itu? kalau saya sekitar 2 tahun kurang dua bulan. ‘Mas Danis, nanti kalau udah 2 tahun, udah ga nenen ya.. Nanti pas 2 tahun, Danis ulang tahun, dikasih kue trus tiup lilin ya..’  Kira-kira begitulah bahasa sederhana yg saya sampaikan biar si anak ngerti kapan 2 tahun itu. Si anakpun mengangguk seakan setuju. Setelah ulang tahun yang kedua.. Kalau ditanya umurnya, dia jawab dengan benar ‘dua’. Dan kalau ditanya ‘Mas Danis kan udah 2 tahun, berarti udah ga..’ dan jawabannya adalah ‘ga nenen’. Itu dimulut. Lain lagi prakteknya. heheh.. anak-anak..
  3. Menentukan waktu yang tepat. Banyaaak banget yg nanya ‘udah 2 tahun, udah disapih belum?’ errrrrr.. ga harus 2 tahun tet kalee.. selalu saya jawab ‘nunggu si anak siap. 2 tahun itu kan bukan waktu maksimal menyusui. bla bla bla..’ sekalian lah buat mengedukasi mereka yg kepo ato emang ga paham itu.. :p Awalnya sih memang pengen menyusui sampai si anak ga mau dengan sendirinya. Mau sampai 3 tahun jg ga masalah.. Eeeh tapi ternyata keadaan berkata lain. Pada saat anak berumur 25 bulan, saya hamil 3 bulan. Emang sih hamil sambil menyusui itu ga masalah kalau kehamilan sehat. Tandem pun juga tidak masalah. Alhamdulillah kehamilan sehat. Tapi.. PD udah mulai sensitif, bentuk tubuh sudah berubah jadi tidak begitu nyaman lagi untuk posisi menyusui, berat badan saya sempet turun 1,5 kg karna mual ga terlalu doyan makan(takut si janin jadi kekurangan nutrisi) dan dari sisi si anak jg sepertinya sudah siap. Taunya si anak sudah siap?? Itu saya lihat dari umur anak yg udah 2 tahun lebih, sudah banyak makan, frekuensi menyusu sudah jarang dan sebentar2 saja hanya untuk mencari kenyamanan. Maka.. saya rasa inilah saat yang tepat untuk mempersiapkan si kakak dan ibunya (secara fisik & batin) untuk kelahiran adiknya nanti..
  4. Mengalihkan dengan kegiatan lain. Apa itu? yang jelas bukan dengan ngempeng atau ngedot susu formula ya. Kalau yang ini sama aja dengan keluar mulut singa masuk ke mulut harimau lapar. Big No No!!! Pertama saya coba dengan mendongeng. Sebenarnya ini sudah kegiatan rutin. Tp kali ini dicoba dg mendongeng dijam2 anak mengantuk. Eh ternyata bukannya tidur, si kecil malah sibuk bertanya2 dan bahkan lari ngambil salah satu mainan/boneka hewan klo ada yg kesebut di dalam dongeng. Lalu dg cara lain yaitu memijit/puk2.. Cara ini dilakukan si embak kalo mau nidurin si anak pas saia tinggal kerja. Tapi karna saya sudah terasosiasi dengan nenen, jadinya cara ini tidak cukup ampuh untuk mengalihkan keinginannya untuk nenen.😀
  5. Setelah dg keempat usaha diatas tidak tercapai jg tujuannya, akhirnya ditambah usaha yang sedikit tricky *maaf ya nak*. Ini pake cara mbah2 jaman dulu. Awalnya ngotot ga mau pake cara ini karna takut dia akan merasa kehilangan sesuatu, merasa dibohongi.. Tapi karna alasan saya sangat kuat untuk segera menyapih dan juga setelah konsultasi dg DSA (DSA bilang cara ini boleh2 aja), maka tega ga tega akhirnya dijalankan jg.. Apa itu? Bukan.. bukan dg menitipkan dia beberapa hari di rumah eyangnya tanpa ibunya. Itu terlalu kejam! Sudah ga bisa nenen, ga ketemu ibunya pula. Jadi apa?? Yep.. dengan mengoleskan sesuatu yg tidak enak rasanya ke PD. Tentunya bukan obat merah atau lipstik ya.. Bukan sesuatu yang berbahaya lah. Awalnya pengen pake kunyit tapi kepikiran dengan belimbing wuluh yang dia ga suka.. Dan alhamdulillah berhasil meski dg rasa bersalah..
  6. Apakah usaha diatas sudah cukup? tentu tidak.. Setelah percobaan pertama berhasil membuat si kecil ga mau nenen dan bilang ‘pait’, beberapa waktu kemudian si kecil akan mencoba minta nenen lg dengan wajah memelas. hix.. lagi, lagi dan lagi sampai beberapa hari sampai akhirnya dia mengerti (atau mungkin sudah kehilangan harapan). jadi usaha keenam adalah sabar & konsisten. Awalnya akan sering bangun minta nenen, kemudian sering bangun minta pengganti nenen(bisa air putih/UHT tentunya pake gelas ya bukan dot) dan lama2 dia bisa tidur sepanjang malam.
  7. Libatkan si Ayah (dan semua anggota keluarga). Dalam hal ini si ayah harus mendukung penuh dan usahanya sejalan dengan ibu. Apalagi hamil di trimester pertama itu tentunya badan jadi ga se-fit sebelum hamil, jadinya memang otomatis porsi peran ayah meningkat. Seperti bermain, mendongeng , nemenin makan, nggendong (terutama), ngambilin ini itu, jalan-jalan pagi (as usual) lebih banyak dilakukan sama ayah.
  8. Pastikan ada pengganti untuk sesuatu yg hilang dari si kecil. Yaitu perbanyak pelukan, interaksi kedekatan dengan ayah & ibu. Tunjukkan bahwa tanpa nenen dia tidak kehilangan kasih sayang & kenyamanan. Biasanya sebelum tidur saya tawari ‘mau di puk puk atau dipijat dulu nak?’. Seringnya sih dia bilang ‘mau bobo sendiri aja’. Dan saya selalu memberi appraisal atas kemajuan dia tersebut. ‘Wah pintar sekali anak mama. Sudah 2 tahun sudah ga nenen, sudah bisa bobo sendiri’. Yup saya senang memakai kata ‘sudah 2 tahun’ daripada ‘sudah besar’ agar lebih spesifik dan tidak rancu.
  9. Jangan lupakan pengganti untuk sesuatu yang hilang dari si ibu. Berhentilah merasa bersalah dan merasa kasian karna anak ga nenen, lihat pencapaian2 yang membuat kita bangga. Contohnya keberhasilan ASI sampai 2 tahun, keberhasilan konsisten memberikan nutrisi alami terbaik, keberhasilan mendidik anak yang cerdas, santun dan menyenangkan. Dan yakinlah kalo kita berhak terbebas dari kewajiban menyusui di waktu yang tepat ini. Kita sudah bekerja maksimal, right! Pikirkan hal-hal menyenangkan yang bisa dilakukan selain menyusui. Dan jalin interaksi yang lebih dekat dan berkualitas dengan anak sebagai pengganti nenen.🙂

.. dan akhirnya.. mission accomplised. tgl 26 Mei dia berhasil ga nenen dan seminggu kemudian dia sudah ga minta nenen lagi. Fiuhhhhh.. tugas yang satu selesai, tapi masih banyak lagi tugas yang menanti.. tetap semangat & just enjoy it!😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s