My Breastpump Experience

Ini adalah postingan pertama saya soal peran baru saya sebagai seorang ibu. Sebenarnya banyak banget yg pengen saya share secara saya banyak sekali belajar dengan kehadiran sang buah hati. Tapi sayangnya saking banyaknya belajar saya jadi tidak sempat menulis..🙂

Sebagai ibu yg cerdas & cermat, wajib dong ya memberikan makanan terbaik (ASI) buat anaknya. Esklusif selama 6 bulan dan lanjut sampai 2 tahun. Saat ini danis sudah 17 bulan. 7 months to go menuju S3 ASI. (ง’̀⌣’́)ง
Jadi, salah satu peralatan yang sangat penting buat working mom yang sangat ingin memberikan hak ASI secara penuh kepada anaknya adalah breastpump / pompa ASI. Apalagi buat yang ga ahli marmet (memerah pake tangan) seperti saya. Hiks…
Inilah breastpump yang pernah saya coba :

1. Pigeon premium manual (penilaian saya 8/10)

Ini pompa pertama saya. Dapet dari saudara. Pertama kali pakai pas Danis umur 1,5 bulan. Dan cuma terpakai 1 mingguan karna leleh pas disterilin. Bukan karna bahannya yang ga tahan panas tapi karna kehabisan air. Hiks. Kebodohan! Sedih banget waktu itu.

Oke, ini dia kelebihannya
+ Tarikannya kuat
+ Antara cushion dengan corong cukup rapat. Jadi tidak ada ASI yg ngrembes dicelahnya.
+ Bisa merah sambil agak tiduran. Dengan satu PD dinenenin, satunya diperah. Posisi botolnya jangan terlalu miring biar ASInya ga keluar lewat diafragma.
+ Silent banget. Jadi meski merahnya sambil nenenin anak yg lagi tidur, anaknya ga kebangun.
+ Sparepart bawaanya banyak
+ Harga terjangkau. Paling murah kalau dibandingkan dengan Medela & Avent. Waktu itu harganya cm 300an.
Kekurangan :
– Agak lama mancing LDRnya.
– Kalo untuk pemula lumayan sakit. Tapi lama-lama kebal.😀
– Sparepart tidak dijual bebas. Jadi agak susah nyarinya.
– Sparepart yang terbuat dari silicone cepet banget menguning.

2. Unimom mezzo (penilaian saya 8/10)

Inilah pengganti si pigeon yang leleh. Baca2 di internet emang bagus banget reviewnya. Keunggulannya :
+ Lembut banget. Cushionnya mirip banget sama avent manual.
+ Muraaaah! Waktu itu cuma 210rb.
+ Lebih cepet dapet LDR daripada pigeon.
+ Ada cadangan sparepart bawaan.
+ Tersedia sparepart yang dijual bebas.
+ Awet. Dari Danis umur 1 bulan sampai sekarang masih oke dan baru ganti valvenya aja yang sobek beberapa mm tp cukup mempengaruhi kekuatan tarikan.
+ Seperti breastpump manual lainnya, ga berisik.
Kekurangannya :
– Antara corong & cushionnya ga rapet. Jadi ASI ngrembes ke bawah cushion.
– Ga bisa dipake sambil neneni si kecil. ASInya bakal lebih belepotan ke celah cushion.

3. Medela mini electric (penilaian saya 6/10)

Waktu Danis umur 16 bulan sempet sekali nyobain breastpump punya temen. Penasaran gimana kalau yg electric. Klo temen bilanhg sih mendingan Avent yang elektrik. Menurutku, keunggulannya :
+ Ga bikin capek tangan. Tapi ini bukan keuntungan di aku. Secara udah biasa pake manual & marmet.
Kekurangan :
– Sakit. Ga dilengkapi dg cushion.
– Berisik. Sampe si Danis kebangun.
– Ritmenya kurang pas. Meskipun ada level kekuatannya tapi tidak bisa disesuaikan dengan kebutuhan.
– Susah dapet LDR.
– Mahal.
– Ribet kalau harus cari colokan atau batre.
Jadinya intinya saya ga cocok dengan yang elektrik.😀

4. IQ baby (penilaian saya 7/10)

Pompa ini saya beli beberapa hari yang lalu. Jadi ceritanya produksi ASI saya sudah mulai menurun. Sehari cm bisa memproduksi 3 botol @60-70ml, itu sudah sama hasil pompaan tengah malam. Sedangkan waktu ditinggal kerja Danis bisa menghabiskan 4 botol. Jadi pengen power pumping alias mempersering mompa buat mendongkrak produksi ASI. Kalau cuma mengandalkan 1 pompa sepertinya kurang. Dan berasa yang unimom udah kurang kuat tarikannya. Entah karna pompanya atau karna PD yg udah berbeda dg awal2 melahirkan dulu. Rencana pengen beli pigeon/medela harmony tapi ternyata di toko langganan sedang kosong. Sebenarnya ga yakin sama pompa satu ini secara harganya murah buuanget & review di internet sedikit sekali. Tapi teman saya ada yang pake dan produksinya cukup melimpah. Memang bukan hanya breastpump sih yang menentukan, tapi ga ada salahnya mencoba. Toh saya sudah memperbaiki nutrisi & mencoba berbagai booster ASI tapi ga ngaruh.
Keunggulan pompa ini :
+ Murah! Hanya 125rb. Ga ada seperempatnya harga Medela harmony.😛
+ Lebih cepet dapet LDR. Sering banget malah.
+ Tidak ada celah antara cushion dengan corong. Jadinya ASI ga ngrembes ke cushion .
+ Lebih gampang bersihin saluran ASInya karna salurannya besar. Bahkan jari bisa masuk.
Kekurangan :
– Berisik. Kadang bunyi grok grok tapi bisa diakali dengan bongkar pasang diafragma.
– Sebenarnya sedotannya lumayan kenceng tapi berasa kurang manteb tarikan tuasnya. Mungkin karna terbiasa pake yg unimom.
– Ga ada cadangan sparepart & ga ada yang jual sparepart. Tapi ga masalah. Kalau ada yang rusak ya mending beli lagi. Kan murah banget. Hihihi..

5. Medela Harmony (penilaian saya 9/10)

Belum puas mencoba beberapa pompa dan belum membaiknya krisis produksi ASI, di usia Danis yang hampir 18 bulan saya pengen nyoba pompa yang rada mahalan dikit.😀 Pilihannya masih tetep manual karna pertimbangan kenyamanan, jam kerja yang cukup longgar dan harga. Awalnya bingung antara medela harmony atau Avent manual. Tapi karena Avent Manual konstruksinya mirip-mirip dengan pigeon, unimom & IQ baby makanya saya pengen nyoba Medela Harmony yang beda.

Keunggulan pompa ini :
+ Ukuran paling kecil sehingga tidak makan tempat
+ Sparepart paling sedikit
+ Karna tuas dan diafragma medela harmony tidak terlalu berhubungan langsung dengan aliran ASI, jadi untuk pemakaian 2x dikantor diafragma & tuasnya ga perlu di bongkar pasang cuci steril. Hanya corong, konektor, membran & valvenya yang perlu dicuci. Kalau mau lebih nekat malah ga perlu dibongkar pasang cuci steril dalam beberapa hari.😀
+ Ada 2 phase expression technology yang memungkinkan kita untuk memancing LDR. Tapi kalo saya lebih mantab memancing LDR dengan cara manual.😛
+ Lumayan cepet dapet LDR.
+ Tidak sakit meski tidak ada cushionnya.
+ Bisa menggunakan botol standard neck apa saja. Tapi hati-hati jangan sampai miring posisinya karna ASI akan merembes dari celah sambungan botol karna ulirnya yang tidak pas.
Kekurangan :
– Saluran ASI kecil jadi susah bersihinnya.
– Tarikannya kurang mantab
– Ga ada cadangan sparepart bawaan. Meski dijual bebas, harganya cukup mahal.
–  Ada bunyi tuas yang menyentuh botol. Tok tok gitu. Tapi mungkin karena saya ga pake botol bawaan Medela.
– Harganya cukup mahal.

Oke, jadi kesimpulannya..

  • Saya pribadi ga cocok dengan elektrik. Menurut saya lebih ribet dan kurang mantab ritme & tarikannya. Sejauh ini pekerjaan saya dikantor juga masih bisa ditinggal untuk merah agak lama dengan pompa manual. Heheh..
  • Breastpump manual unimom, pigeon & IQ baby konstruksinya sama. Bahkan ukuran katub & cushion hampir sana. Jd bisa dituker2. Kecuali cushion unimom yg paling besar jadi ga bisa dipake di selain unimom.
  • Dari segi produksi, saya belum bisa mengambil kesimpulan manakah yang bisa memproduksi ASI paling banyak karena banyak faktor yang bisa mempengaruhi selain faktor pompa. Misalnya faktor waktu mompa, mood, asupan dll.
  • Dari segi kepraktisan, tengah malam saya lebih suka marmet. Hasil & waktunya sama aja. Tapi kalau pas ASI melimpah seperti dulu atau pas merah dikantor ya jelas lebih cepat pake pompa.
  • Untuk power pumping juga mending marmet. Karna hasil dari power pumping ga terlalu banyak tapi sering. Jadi bakal ribet kalo harus nyuci pompa berkali-kali.
  • Untuk saat ini saya lebih sering menggunakan Medela Harmony karna paling simple dan cukup nyaman.
  • Apapun merk pompanya menurut saya yang penting adalah pikiran kita. Kapan-kapan saya bahas bagaimana menyeting pikiran kita agar produksi ASI cukup.

Tapi itu semua subyektif banget ya. Pompa emang cocok-cocokan. Disini kondisi, kebutuhan & sugesti masing-masing orang sangat mempengaruhi. Yang saya coba masih pompa yang middle-end. Jadinya belum bisa bilang ada harga ada rupa. Mungkin nanti kalau anak kedua saya lahir bakal beli yang high end kali ya biar bisa bandingin. Hihi.. Padahal keinginan saya yang belum kesampaian adalah membuang pompa2 saya dan beralih ke marmet 100%. Hix.. Ga telaten & ga kuat capeknya kalo marmet diatas 100 ml.
Tapi mau pake pompa, ga pake pompa.. Mau mahal mau murah yang penting yakin saja.😉

3 thoughts on “My Breastpump Experience

  1. Terimakasih mom,, artikelnya sangat membantu,, tapi saya juga masih bingung mau pake pompa asi yg mana. Bingung antara, pigeon, unimom n medela harmony.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s