Susahnya nyari rumah

Tadaaa… Akhirnya aku bisa beli rumah pake duitku sendiri. Meski lewat KPR… ^^
Sedikit cerita nih.. sapa tau bermanfaat..
Bulan november aku mulai survey2 rumah. Aku tinggal di Bekasi, tapi pengen beli rumah di Jogja. Dalam sebulan aku dah dapet rumah. Dan tgl 30 Desember ini akad kredit.

Aku surveynya sebatas lewat internet. Kalo nemu yang cocok, aku nyuruh orang buat survey lokasinya. Dari situ aku dapet data2nya. Aku filter sampe nemu yang bener2 cocok, baru aku survey langsung ke lokasinya. Sebenarnya cara ini banyak sekali kekurangannya. Tapi kebetulan itu cara terbaik buat aku.

Mencari rumah memang susah dan melelahkan. Apalagi dengan dana yang terbatas. Banyak banget pelajaran yang aku dapet dari nyari rumah kemaren.
1. Harus sabar.. itu kuncinya. Kalo ibuku bilang “omah ki pulung-pulungan”. Gampangannya kayak nyari pasangan. Kalo emang ga jodoh ya ga bakal dapet.
2. “Ono rego ono rupo”. Artinya, keadaan rumah (luas, lokasi, kondisi, dll) sebanding dengan harganya. Ini ga mutlak sih.. cuma biasanya memang begitu. Jadi musti hati-hati kalo dapet rumah yang harganya jauh di bawah standarnya. Terutama untuk rumah diluar perumahan. Rumah dijual murah bisa jadi karna bermasalah. Misalnya rumah yang dekat kuburan, rumah dengan tanah kapur, kondisi bangunan jelek, lokasi gempa ato mungkin rumah hantu. ^^ Jadi sebaiknya kumpulin info sebanyak-banyaknya. Untuk KPR, sebaiknya dilihat dulu apakah rumah tersebut memenuhi syarat-syarat KPR.

Nah itu dulu deh sharingnya…semoga bermanfaat..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s